RSS

Serigala pun Tidak Memangsa Kambing

20 Jul

KISAH :

Malik bin Dinar berkata:
“Ketika Umar bin Abdul Aziz diangkat menjadi khalifah, para penggembala kambing di puncak gunung berkata: ‘Siapakah khalifah yang saleh yang sedang memerintah manusia sekarang ini ?’
Lalu orang-orang yang berasal dari kota bertanya kepada mereka: ‘Mengapa kalian mengetahui semua itu?’
Para penggembala menjawab: ‘Sesungguhnya pemerintahan apabila dipegang oleh seorang khalifah yang saleh, serigala dan singa tidak akan mengganggu kambing-kambing kami !’ ”

Hasan al-Qashar berkata:
“Aku bekerja sebagai pemerah susu kambing pada pemerintahan Umar bin Abdul Aziz. Pada suatu ketika, aku melewati seorang penggembala, sedangkan di tengah-tengah gerombolan kambingnya ada tiga puluh serigala. Padahal sebelumnya aku mengira gerombolan anjing karena aku belum pernah melihat serigala.
Aku bertanya: ‘Wahai penggembala, untuk apa anjing sebanyak ini ?’
Dia menjawab: ‘Wahai anak muda, ini bukan kawanan anjing, melainkan serigala’.
Aku berkata: ‘Subhanallah, apakah serigala tidak membahayakan kambing-kambingmu ?’
Dia menjawab: ‘Wahai anak muda, apabila kepada sudah sehat maka badang tidak akan rusak’.
Pada masa itu adalah masa pemerintahan Khalifah Umar bin Abdul Aziz “.

Musa bin Ayyan berkata:
“Pada masa pemerintahan Khalifah Umar bin Abdul Aziz , kami menggembalakan kambing bersama serigala pada suatu tempat, demi Allah. Pada suatu malam, serigala menyerang memangsa seekor kambing kami.
Aku berkata: ‘Dengan adanya peristiwa ini kami memperkirakan bahwa laki-laki saleh tersebut telah wafat.’
Hamad berkata: ‘Orang ini dan lainnya juga mengatakan kepadaku bahwa mereka hanya mengira, tetapi besoknya ternyata benar bahwa dia (Khalifah Umar bin Abdul Aziz ) telah wafat malam itu.’ ”

IBROH:

Betapa agungnya nilai kesalehan seorang pemimpin. Bumi memancarkan keberkahannya sehingga binatang buas yang bermukim dalam wilayah kepemimpinannya merasakan hawa kharismanya. Mereka enggan merongrong kewibaan pemimpin Islam yang adil itu dengan memangsa hewan yang Allah telah takdirkan menjadi makanannya.

Maka teranglah bagi kita,… sebagaimana rakyat yang dipimpin menjadi marah dan ‘tidak bersahabat’ dengan para pemimpin berbuat dzalim kepada mereka … maka demikian pula bumi dan sekalian makhluk yang didalamnya pun merasa ‘gerah’ terhadap ulah pemimpin yang dzalim. Tengoklah saat ini dan zaman di belakang kita, petaka dan bencana yang terjadi ‘boleh jadi’ karena alam ikut marah atas perlakuan tak adil dari para pemimpin.

 
 

Tag: , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: